with my lovely friends ^_^ (Bondan n Fade to Black Song-Kita Slamanya)

With You Slideshow: Sri’s trip from Bandung, Java, Indonesia to Kabupaten Kuningan (near Cirebon) was created by TripAdvisor. See another Cirebon slideshow. Take your travel photos and make a slideshow for free.

Wednesday, November 23, 2011

Dia Selalu Di Hati

DIA SELALU DI HATI
Memories with Lidia Aprida Wahab









Assalamu’alaikum Warohmatullohi wa barokatuh..

Hmm..
Aku ngga tau mesti mulai dari mana. Rasanya sulit untuk berkata-kata. Ada rasa sesak tak jelas kalau aku inget sama kak Dia. Kak Dia itu siapa?
Oke deh, aku bakal cerita..

Namanya Lidia Aprida, tapi nama panggilannya adalah Dia. Lucu ya.. hehe. Kak Dia lahir pada 2 April 1986. Semua yang suka nonton Reality Show Penghuni Terakhir di Antv pasti tau siapa Lidia Aprida. Dia adalah juara ke-3 Petir 2010. Kak Dia masuk Grand Final bersama Iin dari Jogja, dan Toni dari Surabaya. Kak Dia sendiri berasal dari Audisi kota Palembang, tapi kak Dia asli Lampung. Satu yang aku ingat kalau kak Dia mempromosikan dirinya di Petir, kata-katanya yaitu, “buat wong kito galo” ternyata artinya “buat orang kita semua”, hehe. (iseng-iseng aku nanya ama kak Dia apa artinya).
Orang yang suka nonton Petir heran kalau aku mendukung jagoanku tak lain dan tak bukan adalah kak Dia. Kenapa? Menurut mereka kak Dia itu orangnya jutek, sinis, dan macem-macem lainnya. Memang menurutku juga kak Dia terlihat jutek, hehe. Tapi ngga tau kenapa, sosok kak Dia di Petir itu adalah cewek yang tangguh, Karismatik, independent, ngga mau disetir orang, ngga mudah dihasut, meskipun ia dalam keadaan tersudut. Bahkan senyum sinisnya yang tipis mempunyai keunikan tersendiri. Menurut orang yang ngga suka nonton Petir, Petir adalah acara ngga berguna, banyak bo’ongnya. Terlebih memang karena banyak terlibat emosi. Tapi aku tetep nonton, kenapa? ya aku terlanjur ngefans ama kak Dia. Segemuruh apapun omongan orang tentang Petir, selagi kak Dia masih ada di rumah itu, teteup.. tongkrongin terus itu acara. Heuu


Aku sering mimpi ketemu kak Dia. Main-main di lapangan bola deket rumah aku. Main layangan bareng. Seru deh pokoknya. Tapi saat itu ya aku sadar, itu Cuma mimpi. Memang ngga salah ngefans ama kak Dia. Tapi terlalu larut mengidolakannya kadang bikin aku kayak autis. Serasa punya dunia sendiri. Sampe ketemu sebuah Grup di FB namanya Dialova, yang sekarang sudah berubah nama menjadi Ikatan Keluarga Besar Dialova. Ngga banyak-banyak amat sih yang tergabung, sekitar 3000 orang yang rata-rata anak seusiaku sampe anak SMP. Sekarang namanya Ikatan Keluarga Besar Dialova kenapa? Karena kami berharap perkumpulan itu bukan Cuma sekedar fans club, tapi ikatan persaudaraan yang ga akan pernah putus. Dan kak Dia sendiri? Jadi Admin di Fans Page itu.

Awalnya sebelum Petir season 5 berakhir. Aku yang tergabung di grup masih ngga percaya kalau admin fp itu kak Dia sendiri. Aku pikir pasti Cuma orang iseng yang pura-pura jadi kak Dia. Lagian namanya Lidia Wahab Moeharya, bukan Lidia Aprida. Kata Wahab, memang nama papa kak Dia, tapi bisa aja kan itu orang iseng. Bahkan saat di grup aku menanyakan alamat fb asli kak dia, ada Fb bernama Yogie Dialova Moeharya yang menjawab dan memberi tahu alamat fb kak Dia yang katanya Lidia Wahab Moeharya itu. Sejenak aku ngga percaya, wah masa sih? Terus yang nama fb nya Yogie itu sempet aku semprot juga. Haha Maap kak Yogi. ^^ Aku bilang dia sok tahu tentang kak Dia. Ternyata selidik punya selidik, itu adalah kak Yogie, pacar kak Dia yang sempet nongol di Petir. Wkwkw malu deh aku.
Kemudian kak Yogie berbaik hati nge add fb aku, karena tiap hari aku selalu nginbox ke kak Dia, berhubung mau nge add susah karena fb kak Dia sudah terlalu banyak permintaan pertemanan. Jadi deh fb aku temenan sama fb kak Dia. Tapi saat itu kak Dia masih di rumah karantina. Jadi aku gak pernah ngewall ke kak Dia. Toh yang pegang passwordnya kak Yogi. Aku sering inbox aja ke kak Dia, hampir setiap hari. Nyeritain hal-hal yang macem-macem tentang kesukaanku ama kak Dia.
Sampai pada suatu hari setelah kak Dia keluar dari rumah karantina. Inbox aku ada yang bales. Kak Dia. :O

Aku setengah percaya gak percaya lagi. Aku terus menyerangnya dengan banyak pertanyaan. Bener ngga ini kak Dia. Sampai kak Dia bilang iya bener, aku minta bukti. Aku minta nomor Hapenya. Dan kalian tau teman-teman, dikasih. :O
Aku sms, dan kalian tau? Dibales. :O

Saat itu aku juga masih ga percaya itu kak Dia. Sampai aku sering telpon kak Dia karena kartu kami sama jadi agak murah. Ternyata aku kenal suara itu. Seperti bertemu teman lama padahal bertemu juga belum pernah. Rasanya.. seperti sesuatu yang maya berubah menjadi nyata. Kalo telpon-telponan bukan Cuma aku aja yang telpon kak Dia, kak Dia juga suka nelpon aku duluan. Cuma seribu satu idola macam ini, biarpun ada aja orang yang bilang, “Dia siapa sih? Artis ngga terkenal ya?”
Masa bodo, yang jelas ini riil, kak Dia asli. Kak Dia juga kadang ngajarin aku trik-trik jadi penyiar, karena background kak Dia penyiar radio. Padahal dulu kak Dia sekolahnya jurusan Akuntansi juga loh kayak aku.. hehe
Aku suka nanya ke kak Dia kenapa sih kak Dia di IKBD tuh selalu bilang ‘Dek’ ke semua anak Dialova, padahal kan ada juga yang lebih tua dari kak Dia, (iseng banget ya.. hehe). Jawabannya ternyata memang karena anak Dialova kebanyakan masih adik-adik, imut-imut dan lucu-lucu kayak aku, hehe jadi kak Dia anggep adik semua. :O  Waa.. 3000 orang lebih dianggep adik?? Buseeet.. haha

Kita kadang ngobrolin cita-cita. Kak Dia suka nanya aku mau jadi apa. Aku bilang aku mau jadi Akuntan, penulis dan penyiar radio (rakus bener yak). Kalo aku bilang itu ga mungkin, jadi penyiar mesti punya talenta, banyak koneksi dan ngga malu-maluin. Jadi penulis harus bener-bener punya tulisan bagus. Jadi Akuntan, harus sekolah tinggi. (aku cerita segala macem itu ngga malu-malu, di telpon sih.. hehe). Tapi kak Dia suka ngomelin aku kalo aku udah minder gitu. Dia bilang kalau jadi penyiar radio, kak Dia juga Autodidak, ngga sekolah penyiar juga, tapi bisa. Jadi penulis, asal latihan, mimpi bisa jadi nyata kalo kita usaha. Bahkan jadi akuntan pun, mau sekolah tinggi, beasiswa selalu tersedia. Aku selalu berpikir ngga mungkin aku semulus itu jalannya. Tapi sekali lagi diomelin aku, jangan menyerah sebelum berperang katanya. Sekali aku nyoba pura-pura memeragakan jadi penyiar radio, kak Dia juga bantuin aku katanya jangan cepet-cepet, biar pendengar bisa mencerna apa yang hendak kita sampaikan, Hehe maen serobot-serobot aja aku sih. Terus kak Dia bilang kalo artikulasi aku udah jelas dan gaya ngomongya juga udah oke. (Senengyaa… ^_^)

Sampai suatu hari setelah hari ulang tahun aku yang ke 18 di bulan Desember tahun lalu, ada orang baik yang ngajak aku ketemu sama kak Dia, namanya Kak Ira. Kak Ira juga Dialova, usianya lebih tua beberapa tahun di atas aku. Dia orang Bandung. Dia mengajakku untuk membahas baksos gagasan kak Dia. Awalnya aku minta waktu mikir-mikir, karena; 1. Aku lagi ngga punya uang, 2. Aku takut kak Ira penculik, hehe ^^

Tapi kak Ira terus bujuk aku, jarang-jarang kak Dia nya ngga sibuk (karena udah jadi Reporter antv dan jadi pemburu berita). Aku sedikit pusing waktu itu, ikut ngga ya.. ikut ngga.. ikut.. ngga.. sampe ngitung kancing segala di WC. Ckckck Labil. Kak Ira bilang ada anak Dialova Bandung yang lain juga ikut, cewek yang jelas. Terus katanya di sana kita bakal bikin acara yang ngga akan pernah bisa dilupain akan selalu terkenang dan pastinya seru. Terus masalah biaya akomodasi ngga usah dipikirin, semua kak Ira yang tanggung. Aku bingung nanti mau ngapain di kost-an kak Dia, takut malu-maluin, pengennya pas nyampe udah deh langsung pulang aja. Bingung deh aku.. huuffzz
Setelah minta pendapat temen-temen di kosan, akhirnya aku berani mutusin. Bismillah semoga Kak Ira bukan tukang jual beli anak. Heu.. AKU IKUT.

Hari itu sabtu, 18 Desember 2010, seminggu setelah aku ulang tahun. Waktu aku ulang tahun aku bilang ke kak Dia minta kado, pengen ketemu kak Dia dalam wujud aslinya, bukan cuma sekedar telpon, di fb, atau liat di antv. Kak Dia bilang kapan-kapan mau main ke Bandung.

Dan ternyata sabtu itu, aku izin pulang setengah hari. Alhamdulillah diizinin. Aku lari-larian dari kantor ke kosan, beres-beres dengan tas segendut Patrick. Aku membawa segala macem yang bisa dibawa. Kalau perlu tadinya bahkan bantal juga mau aku bawa, hadeuyyy.. Aku takut bikin yang lain nunggu. Pas nunggu di deket jembatan penyebrangan di Pasteur, kak Ira telpon aku udah di mana. Aku bilang udah nunggu, okey kak Ira lagi beli sesuatu katanya. Okey aku nunggu. Aku nunggu dari setengah satu siang. “Mana yang namanya kak Ira, jangan-jangan Cuma mau ngibulin doang tu orang, aduuh panas lagi,”omel aku. Ternyata aku kepengen pipis. Aku lari lagi ke kosan lewat jembatan penyebrangan. Agak malu juga ama orang-orang yang ada di deket situ. Aku udah bolak-balik kurang lebih 4 kali. Heu.. Pas aku lagi di WC Hape bergetar, waduuh Kak Ira telpon katanya udah deket. Aku lari lagi ke deket jembatan penyebrangan. Ketemu lagi orang-orang itu. Aduuh rasanya pengen ditutup pake plastik ini muka. Kayak tukang jualan keliling aja. Beberapa menit kemudian kak Ira telpon lagi muter balik dari stopan Pasteur, aku disuruh nunggu kearah berlawanan. Aku ngedumel ini orang mau ngerjain atau apa sih, pusing deh. Aku menunggu tepat dekat hotel Aston. Panas banget.. muka serasa kebakar. Huft

Dan tiba-tiba sebuah mobil Innova abu-abu berhenti dekat kakiku berdiri. Melambaikan tangan, “Chi Dialova ya?” kata cewek yang ada di samping sopir. “Eh, heeh kak..”jawab aku ragu-ragu. “Ayo masuk, di belakang ada Resti,” katanya ramah. “Emm, ini kak Ira ya?” tanya aku sambil mengulurkan tangan untuk berjabat. Orang itu mengangguk. Aku masuk, duduk di samping anak cewek berkerudung. “Hai.. aku Resti,”katanya. “Oh ya, hai, aku Sri, tapi anak-anak suka panggil Chi aja,”jawabku.

Dalam perjalanan aku diam saja. Aku masih agak canggung. Aku ngga ngerti ini mobil mau kemana. Aku masih berpikir cara untuk melarikan diri kalau ada gerak-gerik mencurigakan. Aku akan melompat dari mobil, toh aku duduk dekat jendela. Aku sibuk sms-an sama teman se kost aku, dia menyemangati, semoga hariku ketemu kak Dia menyenangkan. Temanku itu Caom, Yanti, Eva dan Orin, menyarankan agar aku nikmati perjalanan ini. Caom sms-nya panjang banget kurang lebih gini:
“Waahh chibye seru ya, aku pikir perjalananmu untuk bertemu kak Dia itu mirip Filmnya Nirina Zubir buat ketemu siapa ya Dewa kalo ngga salah, hehe eh salah ya.” Aku menahan tawa, karena malu kalo keliatan ketawa Cuma gara-gara sms, kesannya ngga dewasa banget. Resti masih kelas 3 SMA di Bandung. Jadi aku harus jaga wibawa. Kita berhenti di dekat BEC. Ada seorang anak lagi, namanya Dian. Dia masuk, yang ini lebih pendiam dari Resti. Dian juga anak kelas 3 SMA di Bandung. Aduh, serasa aku yang paling tua sekarang. Udah ngga imut lagi. Aku duduknya di tengah lagi. “Gimana caranya kabur kalo ada apa-apa, hemm,” gumamku dalam hati. Di belakang ada sesuatu bergerak-gerak. Aku takut, setelah dilirik, ternyata sepasang kura-kura, buat kak Dia dari kak Ira.

Kemudian kak Ira mampir di sebuah pet shop. Kak Ira mau beli apa lagi ya. Ternyata hamster, aduh. Lucu sih tapi mirip tikus. Tapi kasian juga si hamster kayaknya mabuk perjalanan, dia diem aja di roda putarnya. Jadi inget Hamtaro, film kartun waktu dulu. Hehe
Sepanjang perjalanan kami semua saling diam tak ada yang bersuara. Kadang-kadang kak Ira memancing kami. Dan Sopir di sebelahnya yang sering bertanya, namanya a Mega. Sepintas aku mengernyit, cowok ko namanya Mega. Heu

Kami mengobrol sambil melihat-lihat jalan. A Mega menanyai kami bertiga. “Kalo si Neng orang mana?” tanyanya padaku. “Kuningan a,” jawabku. “Wah jauh ya, di sini kerja apa kuliah?” tanyanya lagi. “Kerja a, baru 3 bulan,”jawabku. “Kuningannya di mana? A Mega juga orang Kuningan. Di Kadugede a Mega mah,”katanya. Haah.. pelongoku.. ternyata masih sedaerah toh. Heuheu. “Aku si jauh a, di Pancalang,” jawabku. “Oh yang deket ke Cirebon ya, deket ke Mandirancan?”tanyanya. Aku mengangguk. Walahh dia tau juga daerahku.
Setelah makan sore si sebuah rest area, kami melanjutkan lagi perjalanan. Konyolnya tadi kami memesan bubur. Ini menjadi topic bahasan Kak Ira tanpa henti sepanjang jalan. Heu.. Abis kami Grogi. 

Aku sedikit mengantuk. Terbangun sebentar kemudian terbangun lagi, ternyata benar menuju kost kak Dia. Aku pikir Cuma mimpi. Setelah nyampe ke kawasan Industri Jababeka, jantungku makin deg-degan aja. Tak terkendali. Kak Ira terus menggodai, “Duuh yang mau ketemu idola..” katanya. “Hehe.. kakak Juga kan..”kataku balik menggoda. “Aku kan udah pernah ketemu kak Dia sebelumnya, Chi..”katanya. Aku diam lagi. Semakin dekat semakin deg-degan. Yang lain juga kelihatannya begitu. Hari sudah malam, waktu menunjukkan pukul 19:00. “Udah deket, bentar lagi nyampe,” kata kak Ira. “Tenang aja Neng, Lidia mah orangnya baik. Akrab, waktu a Mega ketemu dulu nganter neng Ira juga ramah, ngobrol. Bahkan ya a Mega pesen nasi goreng juga, Lidiamah nyobain nasi goreng punya a Mega, ngga jijik, padahal a Mega siapa,” kata a Mega. Tetap aja omongan siapapun ngga bisa meredakan rasa deg-degan jantungku ini. Setelah tadi mulai akrab dan bercakap-cakap dengan mereka, sekarang suaraku meredup lagi. Aku tak mampu berkata-kata lebih banyak.

Mobil sudah masuk kawasan Kuningan Jakarta. “Kemana ya, kesini..” kata a Mega. Mobil memasuki sebuah gang yang ber plang “Kost-an Wanita Baik-Baik”. Aku kira masih jauh. Ternyata mobil berhenti tepat di samping sebuah kost-an dekat mushola. “Yuk turun,”kata kak Ira. “eh, udah nyampe kak?” tanyaku. “Iya, udah nyampe, masih deg-degan? Tarik nafas, keluarin.. hehe,” kata kak Ira terus menggodaiku. Aku Cuma nyengir walaupun memang benar aku deg-degan. Bahkan makin cepat jantungku dag dig dug. Rasanya seperti mau dibagi raport, perut juga mulas ngga jelas.

Kost-annya dua lantai dan kamar kak Dia terletak di lantai dua. Kak Ira mengetuk pintu. “Kak Dia… Kak Dia.. “ katanya. Resti dan Dian di sebelah kak Ira. A Mega di depan pintu, sedangkan aku mepet-mepet dinding agak menjauh. “Aduh kak, aku di mobil aja ya, ntar kita pulang lagi kan..” kataku. “Ehh kenapa Chi, katanya mau ketemu kak Dia. Udah nyampe kosannya malah pengen ke Bandung lagi..” kata kak Ira. Aku Cuma manyun.

Teman-teman, saat itu aku merasa suhu tubuh naik berkali-kali lipat. Aku terus-terusan memegangi pipiku yang panasnya sudah seperti singkong rebus baru diangkat dari panci. Panas banget, padahal itu malam hari angin bersiliwir-siliwir loh.

Beberapa saat kemudian, nongol dari atas tangga, seorang cewek. “Hallo.. Dialova Bandung.. “ katanya. Lalu ia turun, membuka pintu. Satu per satu menyalami. Aku masih mepet dinding. “Ini siapa?” tanyanya. “Resti,” jawab Resti. “Dian,” kata Dian sambil berjabat tangan. “Ini bu Ketua dong ya, a Mega..” katanya ramah menyalami kak Ira dan a Mega. Aku berpikir keras. “Gimana caranya aku bisa salaman. Kenapa mereka bisa ngga panas dingin begini,”gumamku dalam hati sambil terus menghirup dan membuang nafas. “Ini siapa?” tanyanya. “Ini siapa hayo kak, ini Chi,”kata kak Ira mewakiliku. Aku mengulurkan tangan dengan berat sekali. Susah maju ini tangan rasanya. “Chi Chubby ya..” kata kak Dia ramah. Ia mengenaliku sebagai Chi Chubby’Paww Dialova-Bluelover, nama fb ku saat itu. Aku Cuma mengangguk sambil menunduk. “Kok diem aja Chi, ngga kaya di telpon,” kata kak Dia. “Biasa kak, dia grogi, deg-degan sepanjang jalan,”sekali lagi kak Ira mewakiliku. “Oh, ngga usah deg-degan.. ayo masuk,” kata kak Dia. Inikah kado ulang tahunku biarpun telat seminggu? Ini benar-benar nyata kan? Bukan mimpi.. Rasanya seperti ikut program Mimpi kali yee, acara reality show zaman aku SD, yang presenternya Hughes. Dulu aku waktu kecil ingin ikut acara itu, untuk bertemu Sherina.

Aku masuk ke dalam, menaiki tangga kayu menuju kamar kak Dia. “Ini kamarnya, sempit sih, tapi anggap aja di rumah sendiri ya..” katanya. Sebuah kamar dengan kasur ber sprei pink, ada sebuah lemari di sampingnya. Ada WC juga di dalam kamar ini. Aku melihat-lihat. Di dindingnya ada foto kak Dia, Cut, Alis dan Iin saat di Petir. Lalu ada kartu peserta petir tertempel di steroform itu. Di sebelah kirnya ada gambar tak aturan buatan anak kecil. Aku melihat gambar itu, ada tiga orang di gambar itu, anak itu, kak Dia dan kak Yogi. “Itu gambar buatan ponakan kakak,”kata kak Dia sambil tersenyum. “Ooh..”kataku.

Kami semua duduk. “Maaf ya seadanya, ini kakak Cuma punya ini. Namanya juga anak kost-an,” kata kak Dia sambil mengeluarkan beberapa makanan. Aku masih pucat, lesu, panas dingin. Aku duduk bersandar di tembok. Kak Dia tersenyum melihatku. Entah apa yang ada di pikirannya. Anak kecil, malu-maluin, konyol, atau apalah. “Ayo Chi, ngobrol. Ini kak Dia udah di depan mata di diemin aja,”sekali lagi kak Ira menggodaku. Aku tak bisa apa-apa. Untuk tersenyum saja rasanya susah. Seperti hendak menggerakan beban seberat 10 kg dengan jari kelingking. Butuh perjuangan untuk senyum saja. Sementara Hapeku bergetar terus, pastinya anak-anak sms dan bertanya apa aku sudah bertemu dengan sang Idola atau belum. Apalagi untuk mengambil Hand Phone, aku belum sanggup. Bahkan kalau bisa mungkin aku ingin pingsan saja. Tapi ngga pingsan-pingsan juga.

Malam itu a Mega pamit ke luar sebentar. Datang seorang anak Dialova lagi ke kosan kak Dia. Namanya Deve. Aku ingat, dia adalah anak yang ngajak aku nonton Ekstradisi Penghuni Terakhir di Studio Cawang antv bareng Burhan Bubu waktu kak Dia masih di rumah karantina. Tapi aku takut saat itu. Ngga mungkin aku menerima tawarannya. Ternyata dia seusiaku. Dia asli Semarang. Di sini dia kuliah di Bakrie University.

Kak Dia masih menelpon dengan kak Yogi. “Iya ini lagi sama anak-anak Dialova Bandung sama Deve juga. Mau ngomong?” aku mendengar percakapan mereka sambil makan biskuit. “Hai ka,” sapaku pada kak Yogi. “Ini Chi Chubby ya, gimana kak Dia nyeremin ngga? Sampe deg-degan gitu..”katanya. “Hehe.. Ngga dong, kak Dia baik banget ka,”jawabku. “Awas kak Dia gigit lho.. hehe,”kata kak Yogi. “Hah? Masa..”kataku. Kemudian kak Yogi juga mengabsen dari mulai kak Ira, Dian sampai Resti.
Setelah agak reda dari shock aku mulai bisa mengobrol dengan mereka. “Jadi kita mau kemana nih ngomongin baksosnya?”tanya Deve. Aku sampai lupa sendiri. Tujuan kita ke Jakarta bertemu kak Dia kan mau membahas Baksos. Kenapa aku bisa Amnesia begitu. “Gimana kalo sambil maen aja ke mall, atau karaokean kan, Ra,”kata kak Dia. “Iya kak, yuk berangkat keburu malem,”kata kak Ira.

Lalu kami bersiap-siap berangkat. Mula-mula kami ke karaoke terdekat. Ternyata sudah penuh. Kemudian ke mall dekat Balai Sarbini, di situ aku melihat ada Marcell Siahaan sedang diwawancara. Waah Jakarta itu emang malem-malem juga masih ada aja artis ya, pikirku sedikit norak. Tapi di mall itu juga tempat karaokenya ternyata penuh. Kami Cuma keliling-keliling sampai kaki pegel. “Itu kak Dia Chi, temenin dong jangan kak Dia jalan sendirian aja,” kata Kak Ira. “Malu ah,” jawabku. Setelah berkeliling-keliling ujung-ujungnya berhenti untuk makan di warung bebek. Tapi lain dengan a Mega. Dia memilih nanti saja makannya tapi beli nasi goreng.



Di sana kami membahas Baksos yang sampai saat ini belum terlaksana di kota kami. Lalu kak Dia mau pipis. “Anter kak Dia, Chi,”kata kak Ira. Aku heran kenapa kak Ira terus-terusan menyarankan aku dekat sama kak Dia. Bahkan tanpa disuruhpun aku mau nganter kak Dia kok. Lagian aku juga pengen pipis. Akhirnya kita bertiga, aku, kak Dia dan Dian pipis ke Pom bensin setempat. Dalam rangka mengantar kak Dia, aku masih iseng-isengnya matiin lampu kamar mandi. Gila dasar aku ini. “Chi…  usil deh..” terisk kak Dia. “Hehe,”jawabku dengan muka innocent.

Setelah capek keliling-keliling kami memutuskan pulang ke kosan kak Dia. Deve pamit pulang ke kosannya. A Mega pamit tidur di mushola. Kasihan juga. Tapi masa mau tidur bareng kita, kan ngga mungkin. Akhirnya kami bersiap-siap tidur. Sekali lagi kak Ira menyarankan aku tidurnya dekat kak Dia. Di atas kasur pinknya. Sementara aku ngga enak sama yang lain Cuma tidur di bawah pake selimut tebal. “Aku tidur di bawah juga aja ya,” kataku. “Eh, ada yang temenin kakak dong.. kalo ngga ada yang mau kakak juga tidur di bawah,”kata kak Dia. “Iya Chi..” kata kak Ira. Aku melirik Dian dan Resti yang sudah “terlihat mulai tidur”. Akhirnya aku tidur di samping kak Dia. “Ini bantalnya berdua ya,” kata kak Dia. Gulingnya dipakai kak Ira, resti, dan Dian. Aku benar-benar tidur di samping kak Dia. “Kenapa kakak tidurnya gitu? Pake masker, pake jaket, semua tersembunyi, nanti ngga bisa nafas ka,” kataku. Karena aku melihat kak Dia membuat seluruh tubuhnya tertutup dengan benda-benda seperti syal, masker, selimut, jaket, bahkan mungkin kaos kaki tapi aku ngga melihatnya. “Kakak suka alergi Chi kalo dingin, AC nya kecilin aja ya,” katanya. “Oh iya,” jawabku.

Waktu menunjukkan pukul setengah dua malam. Itu berarti sudah tanggal 19 Desember sekarang. Itu berarti juga kami sudah melewatkan satu hari bersama kak Dia karena tanggal sudah berganti. Aku benar-benar tidak habis pikir seseorang yang menjadi idolaku, begitu aku kagumi, begitu aku sukai dari berbagai sisi yang menurut orang lain jutek, dan macem-macemnya, ternyata kelewat baik. Untuk ukuran seorang idola, kak Dia sudah begitu jauh merakyat. Aku tertidur satu bantal berdua bersama kak Dia.
Keesokan harinya, pukul enam lewat aku baru bangun dan sholat shubuh. Sementara yang lain sudah bangun lebih dulu. Aku malu, sholat shubuh apa sholat Dhuha ini. Haduuh..
Setelah semua mandi, Aku menjemur Kura dan Kuri di bawah kaca atap yang ada panasnya. Resti dan kak Dia bikin the manis di dapur. A Mega datang. “Yuk sarapan,” kata kak Dia.
Ini hari minggu. Minggu pagi yang cukup cerah. Semoga menyenangkan. ^_^
Sambil sarapan kita merencanakan kita mau kemana hari ini. Lalu ada Dialova bernama Intan, asal Majalengka yang telpon kak Dia. Aku kenal Intan di IKBD. Kita sering sms-an. Dia juga masih kelas 3 SMA seperti Resti dan Dian.

Sambil masih beres-beres kami (Aku, Dian, Resti) mengobrol menggunakan bahasa sunda. Tanpa menghiraukan yang lainnya ternyata kak Dia memperhatikan. “Kakak kenapa, senyam senyum gitu?”tanyaku. “Ngga, kakak lagi belajar bahasa sunda, hehe,” katanya. “Coba, ngomong bahasa sunda,” tantangku. “Ih, heureuy wae nya,” katanya. Hahaha.. Kami semua tertawa. “Heureuy emang apaan kak?” tanyaku. “Heureuy itu becanda ya?” tanyanya. “Betul kak. Tapi Kak Ira, kok Kak Dia bisa bilang ‘eu’ ya? Padahal ada temen aku orang Jawa ngga bisa bilang ‘eu’,“ kataku. “Iya emang orang Jawa ngga bisa bilang ‘eu’ rata-rata Chi. Soalnya lidah mereka udah biasanya bilang  ‘e’ ..” kata kak Ira. “Oooh..” jawabku.

Lalu ada Dialova bernama Ian dari Jakarta yang nelpon Deve (deve sudah ada di kosan kak Dia lagi), ia ingin bertemu kak Dia juga. Ian juga seumuran aku dan Deve. Ia bilang rumahnya dekat TMII. Akhirnya kita memutuskan untuk ke TMII supaya jarak Ian bertemu kami dekat. Di perjalanan ada lagi Dialova yang nelpon kak Dia. Dalam hatiku benar-benar kak Dia ini murah hati. Bukan Cuma aku Dialova yang dibaikin dan dikasih nomor hapenya. Dialova yang nelpon ini medok banget sama aksen jawanya. Namanya kak Novi. Ia tinggal di daerah jawa timur kalo ga salah. Aku juga mengobrol bareng kak Novi. Senang rasanya punya teman banyak begitu.  Deve ada perlu di kampusnya. Jadi dia tidak ikut jalan-jalan ke TMII bersama kami.








Sesampainya di TMII, kami berkeliling dan mulai berpose di dekat monas-monasan yang ada air mancurnya. Baru sekali berpose, banyak anak-anak sekolah dari Madrasah Aliyah sepertinya menjerit menghampiri kak Dia, “Kak Dia Petir.. foto bareng dong..” kata mereka. Sekali lagi kak Dia murah hati, Dia berfoto dengan senang. Dan tanpa ragu bertanya, “Adik-adik dari mana?” Kalau tidak salah dengar mereka menjawab, “Dari Indramayu kak.” Saat itu kami hanya berdiri di samping kak Dia yang sedang berfoto bareng fansnya. Aku sadar, kak Dia milik orang banyak.































Kami bermain-main sepedaan yang bisa membonceng lebih dari satu orang. Berkeliling-keliling di tengah panasnya udara Jakarta. Sendalku yang bertali-tali membuat kakiku cokelat kotak-kotak sebagian. Tapi seru sekali teman.





Kami berkeliling ke rumah bali, di sana kami berfoto menggunakan bapak fotographer. 
Untuk menebus foto itu, kami meninggalkan nomor telepon kak Ira supaya kalau fotonya sudah dicetak tinggal calling-calling. 






Tapi ternyata ada om-om ganjen yang deket-deket (kecentilan banget sih ini om, gak sadar umur). Dia berbehel, memakai topi, dan menyantel tas kecil seperti tukang kredit. Dia terus menerus menanyai kak Dia. “Artis ya? Wajahnya lucu deh, China China gitu.” Tapi kak Dia menjawab seperlunya. “Nggak kok bukan artis, ini ama temen-temen lagi maen-maen aja,” jawab kak Dia. Tapi si Om ganjen itu terus mendekati. Ih rese banget sih ni orang, mengganggu ketenangan manusia aja. Aku yang saat itu capek tapi tidak nyaman beristirahat di situ, menarik-narik lengan teman-teman. “Kita jalan lagi yuk, lihat-lihat yang lain,” kataku. “Yuk,” kata mereka. “Eh, mau ke mana,” tanya om-om ganjen itu. “Itu pak, mau keliling-keliling lagi ya.. Permisi,” kata kak Dia.

Akhirnya kami berhasil kabur dari om-om kecentilan itu. Kami mengembalikan sepeda ke tempat sewanya semula. Kami duduk-duduk beristirahat di bawah pohon. Semua muka udah ngga asli lagi, berkeringat dan merah-merah semua karena panas. Saat kami sudah mulai mendinginkan suhu tubuh, ada suara laki-laki berbunyi, “Eh, ketemu lagi,” katanya. Aku kenal suara ganjen itu. “Eh, iya ya ketemu lagi,” kata kak Dia dengan suara ramah yang dibuat-buat. Jelas aku menangkap ini keramahan yang tidak diinginkan oleh kak Dia. Firasat buruk. L

Si Om Ganjen itu terus mengoceh, sudah seperti burung beo saja. Kalau ada lap pel aku ingin menyumpal mulutnya. Udara sudah normal, tapi karena kedatangan dia menjadi panas lagi. Aku bisa menangkap bahwa dia menguping sedikit pembicaraan kami dan dia jadi tahu nama kak Dia. “Lidia ya, yang ada di TV itu kan?” tanyanya. “Eh bukan, salah orang mungkin, Pak,” jawab kak Dia sambil manyun menderita ke arahku membelakangi Om Ganjen itu.  “Ih kok Bapak si manggilnya, Mas aja.. kan gue masih muda Lid,” katanya tanpa malu. Kalau saja mobil-mobil di depan kami tidak terlalu jauh, aku ingin meminjam kaca spionnya sebentar untuk menempelkan ke wajah Om Ganjen itu agar ia sadar.
Tapi ternyata usaha kami (Aku, Resti, Dian dan kak Dia) untuk mencuekkan orang ganjen itu tidak digubris. Sepertinya menurut si Ganjen itu kami hanya tiga orang anak kecil ingusan yang bisa dilangkahi begitu saja. “Ooh tidak bisa, “ kataku membatin sebal. Sudah terkepal-kepal saja tinju di tanganku. “Lid, rumah gue deket sini. Main-main yuk, gue yang bayar. Apa mau naik itu?” tawarnya sambil menunjuk kereta-kereta mainan. “Oh ngga Pak, eh Mas (kata-katanya terdengar aneh), saya cape, tadi barusan main sepeda,” jawab kak Dia. Kak Dia berusaha pindah tempat duduk dengan cara pura-pura menggeliat capek. Akan tetapi usahanya sia-sia, si Om Ganjen itu terus mepet duduk mendekati kak Dia. Aku, Resti, Dian dan tentunya kak Dia sudah sangat tidak nyaman.

“Ayuk Lid, kita maen, ke Dufan, tar gue yang bayar,” terus memaksa si otak songong ini. “Enggak pak, mending pulang aja. Capek kan, kasihan anak istri udah nunggu,” sindir kak Dia. “Bini gue lagi ga ada di rumah, apa kita ke rumah gue aja, yuk,” katanya makin kurang ajar. Aku sudah tak bisa bertahan lagi. Aku menunjukkan tanda-tanda ketidaksukaan pada si Tua Keladi ini. “Kakak, aku capek, ke mobil yuk, kak Ira di mana sih,” kataku dengan gaya dibuat seresah mungkin. “Ayuk, kita ke mobil aja, haus ya,” kata kak Dia. “Haus? Mau minum? Bang.. Bang..” si Om itu mau menghentikan abang-abang tukang minum. “Oh ngga deh Pak, saya bisa beli sendiri, yuk kita ke mobil aja,” kata kak Dia mengajak kami pergi. “Eh, bentar, minta nomer teleponnya dong,” katanya masih belum menyerah juga. “Yang ini bukan?” dia menunjukkan sebuah nomor telepon. Aku kira dia mendapatkannya waktu kita berfoto di dekat rumah Bali. Itu kan nomor kak Ira. “Eh, Iya, itu nomernya,” kata kak Dia. “Tapi kok enggak diangkat di miscall juga,” katanya sambil menelepon. “Eh, handphonenya ada di mobil,” kata kak Dia. Celakanya kak Dia sedang memegang Hand Phone nya. “Itu HP siapa? Minta dong Lid nomernya ya. Ii mukanya lucu china-china gitu,” katanya. “Ini bukan HP saya, Pak. Ini HP Chi kan,” kata kak Dia. “Eh, Iya itu HP aku. Udah pak, mending pulang aja. Udah siang kan, katanya istrinya gak ada di rumah, kasian anaknya,” ternyata aku mengatakan kalimat yang salah. “Masa HP anak ini ada di kamu, Lid. Lagian kenapa sih ni anak dari tadi sinis terus ke gue,” katanya menatapku seram. “Itu kan lagi liat-liat foto, emangnya ngga boleh? Lagian siapa yang sinis, situ aja kali yang ngerasa,” jawabku kesal sekali. Dia masih menggerutu memaksa kak Dia memberikan nomor Hand Phone nya. Tapi aku dengan sekuat tenaga menarik kak Dia dan meminta Resti dan Dian untuk berjalan dengan alibi “haus”. “Udah ya pak, kita mau istirahat. Haus, daah..” kataku sambil menarik-narik tangan kak Dia. Kak Dia yang setengah bingung dan tak tahu harus berkata apa memanfaatkan kesempatan ini untuk berjalan sekencang-kencangnya agar si Om Ganjen itu tidak lagi membuntuti seperti buntut kuda pada kudanya. Aku masih mendengar gerutu kekecewaan di belakang kami.  Akhirnya, kami (kak Dia tepatnya) bisa terlepas dari Om Ganjen berbehel itu.  Huffz Lega..

Setelah kami beristirahat, akhirnya kami menunggu Ian Dialova Jakarta yang rumahnya dekat TMII itu. Setelah berkontak-kontak ria dengan Ian, kami menemukan dia juga. Duduk-duduk dekat area parkir dengan kak Dia, Ian, Resti dan Dian (Kak Ira tepar karena mengayuh sepeda berat tadi, dia istirahat di mobil dan a Mega entah kemana). Kami sharing satu sama lain. Kak Dia menceritakan pengalamannya terkurung di rumah Petir, membicarakan Dialova, kak Yogi dan macam-macam sambil makan kacang.
Adzan Dhuhur tiba. Aku, Dian, dan kak Dia mencari mesjid di TMII. Mudah saja bertanya di mana mesjid. Toh mesjidnya ada di ujung seberang dekat kami beristirahat. Saat berjalan dekat tempat-tempat permainan, ada ibu-ibu. “Lidia Petir ya,” katanya. “Iya Ibu apa kabar?” tanya kak Dia ramah. Mereka bercipika-cipiki sambil si ibu minta foto bareng. Lalu si Ibu pergi. Sekali lagi aku berkata-kata dalam hati. Kak Dia..  J

 


Kak Dia itu pecinta binatang. Buktinya hamster (Dira) dan kura-kura (Kura-Kuri) yang dipeliharanya. 








Saat berjalan dekat mesjid ada kucing yang sedang minum air. “Chi, chi itu foto chi, kucingnya lucu..” kata kak Dia. Aku foto kucing yang sedang minum air itu. Dalam hatiku membatin, “Ada-ada aja, lucuan aku kak daripada kucing, hehehe.” Lalu sepulang sholat kak Dia melihat topeng monyet. “Ayo Chi fotoin kakak sama monyetnya..” kata kak Dia. Hampir 5 kali jepretan. “Haha Ini si kakak mau nyamain muka apa gimana, becandaku.. “ “Lucu Chi monyetnya.. imut,” katanya. Haha.. Kak Dia.. Kak Dia J




Setelah mengobrol-ngobrol lagi kami berkeliling lagi ke pesawat Garuda yang dijadikan model di TMII. Berfoto-foto ria dan terus berkeliling melihat-lihat benda-benda penuh nilai historikal. Tanpa terasa sudah jam empat sore. Ian pamit pulang. Kami kembali menuju kosan kak Dia.









Entah kenapa aku merasa kebahagiaan ini akan segera pudar. Hampir mau jam lima sore. Aku terus mendengarkan lagu Lala Karmela, Satu Jam Saja. Aku sadar, hari bersama kak Dia akan segera berakhir dan kami akan kembali ke rutinitas masing-masing. Jantungku kembali sesak rasanya. Sampai di kosan kak Dia kami beristirahat. Setelah sholat maghrib dan ashar yang hampir berdempetan waktu, kami berbaring beberapa saat.
Aku bangun dan duduk. Kuperhatikan kak Dia yang baik hati ini. Ia kelihatan pucat sekali. 

Terbaring lelah seperti menahan sebuah kesakitan. Kasihan.. pasti kecapean pikirku. Sedikit aku merasa bersalah, demi menyenangkan kami, kak Dia rela cape-capean begitu.
Kak Ira memesan mie di warung bawah. Seperti biasanya a Mega mencari nasi goreng. Gilaaa apa ngga bosen dari kemaren nasi goreng melulu ya. Kak Dia tidak mau memesan mie berkuah, kak Dia memesan mi goreng. Oh ya beberapa bulan terahir kak Dia menjalankan program ‘Diet’ menurutku. Ia jadi seorang vegetarian. Katanya supaya sehat. Kak Dia melihat foto-foto kami tadi di Hand Phonenya. “Ini Chi lucu banget kayak mau nari ngga jadi, haha. Yang difoto lompat itu,” katanya. “Mana-mana,” rebutku untuk melihat. Kemudian membuka-buka halaman foto lainnya. “Ini yang namanya Limei Ten sama Handi Wisnu,” kata kak Dia sambil menyodorkan Hand Phone nya. Ia memperlihat kan foto seorang cewek Chinese dan foto seorang cowok. “Mereka siapa, Kak?” tanyaku. “Mereka Dialova Palembang. Kakak tau Vegetarian dari mereka. Kalo kakak pulang ke Palembang kita suka hunting-hunting makanan Vege. Ada Sate Vege, Bakso Vege, dan macem-macem..” kata kak Dia. “Waah.. masa ada sate dari sayur, kak?” tanyaku heran. “Iya ada Chi, bahan dasarnya emang sayur. Tapi rasanya dibikin rasa sate. Enak lho.. sehat lagi,” kata kak Dia. “Tapi ada di mana makanan kayak gitu? Pasti jarang dan mahal,” kataku. “Nggak mahal kok, tapi kalo jarang emang Cuma ada beberapa. Di Bandung juga ada, ntar kakak tanya temen deh ya,” katanya.

“Nah ini si Handi, dia udah vegetarian berapa taun ya, pas kakak ketemu emang sehat keliatannya. Kurus, tapi kurus seger lho Chi. Ngga kayak kurus berpenyakit,” katanya. Aku manggut-manggut sambil melihat-lihat fotonya. “Keuntungan Vege juga buat tubuh kita tetap Fit. Jadi Serat yang tubuh kita butuhin tuh didapet..” kata kak Dia. “Tapi aku belum bisa lho kak vegetarian begitu..” kataku. “Yaa kakak juga masih belajar kok..” katanya.
“Ayu siap-siap ntar kita kemaleman, besok pada sekolah sama kerja kan,” kata Kak Ira. 

Sementara yang lain siap-siap, aku malah selonjoran di kasur kak Dia, Manyun untuk ke sekian kalinya. “Aku ngantuk, Kak,” jawabku membesar-besarkan masalah. “Nanti tidurnya di mobil,” kata kak Ira. “Udah Chi tinggalin aja di sini nemenin kakak, biar dia yang urusin Kura-Kuri sama Dira, hehe,” kak Dia nyengir. “Bener mau ditinggal?” tanya Kak Ira. “Eh, ngga, tapi bisa ngga tidur dulu, jam 8 an kita berangkat, satu jam… aja, “ kataku sambil melompat bangun dan memohon. “Kalau berangkat jam 8, kasihan Resti sama Dian Chi. Dian rumahnya jauh di Ujung Berung, nyampe jam berapa ntar,” kata Kak Ira. Dengan berat hati aku membereskan tas segendut Patrickku. Menjejalkan apa-apa yang masih muat dijejalkan.

Setelah semua beres, kami berkumpul lagi. Seperti hendak merayakan pesta ulang tahun, kak Dia member kami masing-masing satu bungkusan. “Apa ini?” tanya kami. “Kakak Ngga bisa kasih apa-apa, makasih banget kalian udah mau dateng,” kata kak Dia. Ohhh aku benci sekali keadaan seperti ini. “Harusnya kakak ngga usah repot-repot, udah ketemu kakak aja kita udah seneng banget,” kataku. “Iya kak, nanti kakak yang main ke Bandung,” sambung Resti. “Aduh, aku jadi sedih,” kata kak Ira menggodai kami. Dalam hal ini, kak Ira pasti punya banyak kesempatan bertemu kak Dia lagi.”Iya kakak pengen banget main ke Bandung, kakak tuh pengen ke Bandung sama ke Jogja, Ntar kapan-kapan, Februari mungkin kakak ama kak Yogi main ke Bandung ya,” katanya. “Iya kak? Waah asiik,” kataku berseri-seri. J
“Tapi aku juga punya ini buat kakak,” aku mengeluarkan sesuatu. “Waah, apa ini,” kata kak Dia. “Aduh, jadi kayak jumpa fans ya, ayo udah malem,” kata kak Ira. “Bentar, kak,” rengekku. “Dibuka jangan?” tanya kak Dia. “Jangan… nanti aja. Kakak baca setiap hari ya, semoga berguna J,” kataku. “Makasih ya,” katanya. “Yuk, turun,” kata kak Ira.

Sambil menggendong si ‘Patrick’ yang berat, aku melambat-lambatkan langkahku dengan sangat sengaja sekali. Rasanya berlawanan sekali dengan pertama kali ketika kami dating. Saat itu aku ingin balik lagi karena grogi, malu, takut dan kawan-kawannya yang lain. Tapi saat ini aku merasa ingin berlama-lama di sini. Seandainya aku bekerja di Jakarta, aku akan cari kosan dekat kosan kak Dia supaya bertemu setiap hari. Tapi masih ada harapan, pikirku. Aku bisa kesini kapan saja kak Dia punya waktu, tersenyum sendiri aku menuruni tangga.
Kak Dia mengantar sampai ke mobil. Aku yang pertama memeluknya, tak mau lepas dan mulai mengucurkan air mata. “Eh, udah jangan nangis. Nanti kan bisa kesini lagi, ketemu lagi, kita main lagi, ntar Februari juga insya alloh kakak ke Bandung,” katanya. Aku mengangguk lesu kemudian memeluknya lagi. Aku merasa egois. Mungkin yang lain seperti Resti dan Dian juga ingin mendapat giliran ini. Setelah semua berpeluk, kak Ira berpamitan dengan kak Dia. Cara orang dewasa berpamitan memang seperti itu, cipika-cipiki, bukan memeluk (dengan perbedaan tinggi yang agak lumayan signifikan) sambil bercucuran air mata. Aku tak perduli degan rasa malu dibilang kekanak-kanakan atau apa, karena di antara rombongan bawaan kak Ira aku yang paling tua. Tapi aku yang paling labil dan tak bisa mengontrol emosi. Setelah mobil hendak dijalankan, aku berkata “kela a, sakedap,” membuka pintu, berlari ke seberang dan memeluk kak Dia lagi sambil menangis tersedu-sedu seperti anak bayi. “Aduuh.. saying, udah jangan nangis terus ya, nanti kakak kepikiran,” kata kak Dia sambil memelukku. Aku diam di pelukannya, merasa seolah-olah itu adalah pertemuan terakhir kami dan aku seperti akan pergi jauh ke Prancis. Setelah merasa cukup membuat orang menunggu, aku dengan berat hati kembali membuka pintu mobil. Masuk, membuka jendela dan dadah-dadah merana pada kak Dia. Kak Dia tersenyum di keremangan lampu jalan. “Jangan kapok ya..” katanya. Lalu Innova abu-abu melaju dikemudikan a Mega. Perjalanan ini telah berakhir. Aku menghempaskan punggung ke Bangku mobil sambil terus tersedu-sedu tanpa henti.
“Udah Chi, nanti kan bisa ketemu lagi. Mau telpon kak Dia? Kakak Telpon ya kak Dia nya,” kata kak Ira. Aku tak mampu menjawab. Aku masih terus menutul-nutul mataku menggunakan jaketku. Resti dan Dian yang juga sedih malah berusaha menghibur.
“Iya nih, Chi nya nangis aja. Nggak mau senyum dikit juga. Kakak ngomong ya,” kudengar kak Ira menelpon kak Dia. Ia menyodorkan Hand Phonenya padaku. Aku menggelengkan kepala sambil terus bersembunyi di balik jaket dan bersandar pada Resti. “Ayo Chi, nanti kak Dia sedih,” kata kak Ira. “Siapa aku kak Dia sedih begitu,” kataku parau dan tersiksa. “Kok bilangnya gitu. Kan udah seharian ketemu kak Dia, bobo sama kak Dia, maen sama kak Dia, foto-foto bareng, jarang lho Dialova yang lain bisa begitu. Lagian kan kak Dia ngga kemana-mana. Masih bisa ditemui nanti kapan-kapan,” kata kak Ira meyakinkan setelah ia mematikan telepon karena aku tak mau bicara pada kak Dia. “Tapi kapan? Kak Dia kan sibuk,” protesku. “Iya nanti kita cari waktunya,” kata kak Ira.

Aku mulai berpikir secara jernih dan berusaha menghilangkan segi pikiran kekanak-kanakkanku. Aku akhirnya menahan sesak tersedu-sedu di dada. “Udah dong, mau telpon kak Dia?” tanyanya. Aku mengangguk. Kemudian terdengar lagi suara kak Dia. Aku mengobrol sebisaku. Kak Dia menenangkanku, memperlakukanku seolah-olah aku adik bayi berusia lima tahun. Aku ingin tertawa sendiri kalau saja saat itu tidak sesesak itu. “Nanti kakak pasang foto Chi ya di BBM,” katanya. Aku hanya bergumam tak jelas. Setelah selesai menelpon kak Dia aku menangis lagi. “Lah, ko nangis lagi. Jelek ah,” kata kak Ira. “Senyum dong,” katanya. Aku memaksakan bibir bekuku untuk tersenyum. “Nah, gitu dong, eh ini foto BBM kak Dia udah ganti Chi, tuh foto Chi sama Badut,” kata kak Ira. Aku melihat, benar foto aku sama Badut. Yah mirip dikit.. aku lumayan merasa enakan. A Mega dari kaca mobil terlihat senyum-senyum tak jelas. Mungkin menurutnya ini lucu. Resti dan Dian diam saja. Aku sedikit merasa ‘Malu’.

Mataku perih. Mungkin bengkaknya parah, seakan-akan tak mampu melotot. Aku melambai-lambaikan tangan pada pepohonan yang selewat seperti berjalan ketika kami lewati. Entah untuk apa maksudnya melambaikan tangan seperti itu. Saat itu gerakan yang aku lakukan tak terpikirkan terlebih dahulu.
Aku tertidur.

Beberapa jam kemudian aku dibangunkan. Ternyata sudah di BTC. Aku harus bersiap-siap untuk turun. Setelah sampai di Gang menuju kosanku, aku membereskan semuanya dengan setengah sadar. “Makasih ya kak, sampai ketemu lagi,” kataku lirih. “Iya, jangan nangis-nangis terus ya, kak Dia aja tangguh. Masa Chi nangis terus,” katanya. Aku mengangguk mencium tangannya. “Resti, Dian, makasih ya. Ini perjalanan luar biasa. Sampai ketemu lagi ya,” kataku cipika-cipiki pada mereka (ala orang dewasa). “Iya Chi, sampai ketemu lagi ya,” kata mereka. Aku melambaikan tangan. “Kalau udah sampe kosan sms kakak ya,” kata kak Ira. “Iya ,Kak,” jawabku.
Kemudian setelah mobil itu terliahat makin kecil dan tak terlihat lagi, aku berjalan menyusuri jalan kecil menuju kosanku dengan perasaan berkecamuk campur aduk. Rasanya aku ingin pingsan saja. Sekitar pukul sepuluh malam. Teman-temanku sudah tidur. Aku mandi kemudian membuka bungkusan dari kak Dia. Isinya boneka cantik. Aku memeluk boneka itu dan menyimpannya hati-hati seolah-olah ia akan merasa sakit kalau aku kasar menyimpannya. Saat itu aku tak pernah tahu kalau itu adalah pertemuan pertama dan terakhirku dengan kak Dia.

Siapa yang tahu kak Dia yang terlihat segar bugar sewaktu di Rumah karantina, ternyata bisa pergi begitu cepat. Aku hanya menelpon dan ditelpon kak Dia beberapa kali saja sejak pertemuan itu. Sku berpikir mungkin kak Dia sibuk. Berharap Pebruari segera dating, karena rencananya kak Dia akan ke Bandung. Tapi tak lama setelah ‘jumpa fans’ kami pada bulan januari kak Dia pulang ke Palembang. Aku kira untuk liputan dalam waktu beberapa saat saja. Ternyata agak lama juga. Dan Pebruari yang ditunggu, kak Dia tidak dating ke Bandung sampai Pebruari berakhir di 2011.

Ketika aku telpon kak Dia, kak Dia selalu sedang sibuk. Kadang Kak Dia sedang hunting makanan vege bersama cece Limei, kadang kak Dia sedang berenang. Aku kadang suka YM-an pada waktu istirahat dengan kak Dia. Kak Yogi juga OL saat itu. Aku ingat, dua-duanya OL tapi kak Yogi chat padaku, “Bilang ke kak Dia ada salam dari kak Yogi.” Haha.. Konyol..
Tapi aku senang kalau emotion yang kak Dia keluarkan emotion senang. “Bialng apalagi kak,” kataku. “Bilang ILUMUSO, hehe,” katanya. Lalu aku seperti mak comblang saja, hehe.
Pada suatu hari aku melihat status YM kak Dia “@RS Charitas, Bismillah”. Saat membuka hand phone dan membuka fb sudah banyak yang koment status kak Dia itu, (Statusnya sama). Banyak yang sudah bertanya apakah kak Dia sakit? Siapa yang sakit? Lagi apa kakak di Rumah sakit? Kak Dia hanya menjawab “doain aja ya,” katanya.
Aku yang tak mau ‘idem’ dengan pertanyaan yang sama chat ke kak Dia dengan pertanyaan bodoh. “Kakak lagi ngeliput siapa di RS Charitas? Ngapain sih di Palembang? Pasti tokoh terkenal ya, deg-degan banget dong kak.. kayaknya Wawancara dokter ya,” pertanyaanku yang paling tidak relevan.

Kak Dia sudah banyak meliput tokoh-tokoh seperti H. Deddy Mizwar, Yongki pemain sepak bola dan banyak lainnya. Mana mungkin nervous gara-gara liputan di Rumah Sakit. Kadang-kadang aku memang sungguh konyol. “Kakak lagi operasi, De. Masalah pencernaan,” katanya. Aku tertohok. Begonya bertanya kak Dia sedang nervous gara-gara liputan dokter padahal kak Dia nervous karena hendak dioperasi. Melongo aku seketika, langsung sms, “Oh maaf kak, aku kira lagi liputan. Semoga lancar ya kak,” kataku.
Setelah kak Dia kembali ke Jakarta beberapa waktu kemudian, agak cukup lama. Aku masih sering berkomunikasi. Saat itu waktu makan siang. “Aku sms kak Dia. “Udah istirahat kak? Makan apa?” tanyaku. “Gado-gado Chi, kamu udah makan?” tanya balik kak Dia. “Udah. Waah vege versi Indonesia,” kataku. “Iya dong, hehe. Makan sama apa?” tanyanya. “Mie,” jawabku. “Lho, kok Mie? Jangan kebanyakan makan mie chi, kalo udah sakit susah,” katanya. “Yaa abis gimana lagi kak, cuma mie yang murah. Lagian gampang, hehe,” kataku. “Jangan cuma pikirin itunya aja Chi, sekali-kali kesehatan yang dipikirin,” kata kak Dia. “Iya ya kak, aku di kosan stoknya mie semua. Mungkin aku calon kanker kali ya, hehe,” jawabku sekenanya. Tapi kak Dia tidak membalasku lagi. Kenapa ya? Sekarang aku merasa menyesal pernah mengatakannya. L

Beberapa saat kemudian, kak Dia dikabarkan pulang lagi ke Palembang. Kini aku tak tahu alasannya karena kak Dia sulit dihubungi. Aku hanya mendengar desas desus bahwa kak Dia sakit lagi. Saat itu kak Melisa (Dialova Jakarta yang suka nonton drama korea bareng mamanya) denganku masih sering sms-an, kita kadang membicarakan kak Dia. “Mungkin kakak kita sekarang lagi kurang fit, Chi. Berdoa aja semoga ngga terjadi apa-apa,” kata kak Mel. “Aku dan Intan juga berpikir hal yang sama. Kami merasa kehilangan kak Dia. Kak Dia tak lagi sering nongol di grup seperti dulu. Selain main di grup main Penghuni Terakhir versi Dialova, Untuk meringankan rasa kangenku dengan kak Dia, aku suka sms-an dengan anak Dialova lainnya. Mereka adalah Intan (Sekolah di SMA Majalengka yang sekarang kuliah di Ikopin), Kak Novi (Guru Tari yang suka dipanggil putri cina dan suka dijodoh-jodohin sama kak Taufan, hihi), Kak Melisa (Mahasiswi Binus University yang suka nonton drama korea sama mamanya kalo malem-malem, hihi), Adi (Anak Surabaya yang gokil abis), Kak Taufan (Mahasiswa di Malang sekaligus Drummer heboh), Suci (Adik kelas setahun yang ekspresif).

Hmm.. berkomunikasi dengan mereka membuatku merasa terobati akan hilangnya berita tentang kak Dia. Belajar dari kehidupan mereka yang beragam. Belajar dari mereka yang pengetahuannya lebih. Belajar untuk mengenal satu sama lain meskipun belum pernah bertatap muka. Tapi rasa ingintahu kak kenapa tetap tak bisa digeser begitu saja.
Mungkin semua orang sudah tahu. Dan mereka pantas tahu bahwa kak Dia adalah orang yang tegar dan tangguh.

Pada suatu hari di sekitaran bulan Juni, aku mendapat kabar dari Cece Limei. Cece Limei menangis terisak-isak hingga aku tak bisa mencerna apa yang hendak ia sampaikan. Setelah bicara terbata-bata, akhirnya aku tahu. Kanker Ovarium, atau yang lebih dikenal sebagai kanker indung telur, dan ternyata sudah stadium 4 atau lanjut diidap oleh seseorang. Aku pikir keadaan macam ini hanya ada dalam sinetron. Ternyata ini dunia nyata, dan merananya lagi orang yang mengidapnya adalah idola kami semua para Dialova, ya, Kak Dia.
Kanker Ovarium adalah kanker yang menyerang Ovarium (Indung telur, tempat atau wadah sel-sel telur wanita/ovum). Menurut informasi yang aku baca, gejala-gejalanya memang tidak terlalu menonjol dan mulai menunjukkan keberadaannya ketika sudah stadium 3 atau 4. Inilah sebabnya para wanita harus segera memeriksakan diri jika terjadi sedikit saja hal-hal tak wajar pada perutnya.





Berdasarkan informasi yang aku peroleh dari Viva News, bahwa kanker Ovarium adalah penyebab kematian terbanyak dari semua kanker ginekologi. Fakta yang sangat mengkhawatirkan terlebih karena kanker ovarium biasanya baru diketahui kasusnya setelah tingkat lanjut. Kanker Ovarium juga dikenal sebagai ‘silent killer’ atau pembunuh yang diam karena sulit dideteksi. Kanker Ovarium tidak memiliki ciri yang spesifik. Proses penanganannya terdiri dari tiga, di antaranya: Operasi, Kemoterapi, dan Radioterapi. Gejala-gejala umumnya adalah:
1.    Sering merasakan nyeri pada perut
2.    Ukuran perut bertambah besar
3.    Tidak nafsu makan atau sulit untuk makan
4.    Sering merasa kekenyangan
5.    Kembung terus menerus
6.    Sering muntah dan buang air besar
7.    Pendarahan pada Vagina
8.    Berat badan turun drastis
9.    Sakit kepala dan sering merasa lelah

Saat itu aku hanya bisa melongo memegang Hand Phone yang nyaris jatuh. Aku tidak percaya aku tidak bermimpi saat itu. Mungkin ini hanya mimpi casting atau apalah, tapi ternyata suara terisak di seberang itu terlalu jelas untukku mengelak bahwa ini mimpi. Ini benar. Kak Dia sakit. Aku kaku. Tidak menangis, tidak tertawa, tidak berkata apa-apa. Saat itu yang kudengar dari cece Limei hanya bahwa aku belum boleh memberitahu yang lainnya. Tanpa dilarangpun, aku juga tidak sanggup mengatakannya. Saat itu cece Limei berencana menggalang dana untuk Kemo kak Dia. Aku bersedih sekali. Keadaan ekonomi yang menghimpit ternyata menghambatku membantu idolaku sendiri. Aku kurang ajar. Aku tak bisa menolong apapun selain doa. Tapi Cece Limei yang baik hati mengerti dan meminta jangan terlalu mengutuk diri. Aku minta izin untuk memberitahukan ini pada kak Ira.
Semua yang ada di kepalaku buyar saat itu. Aku tidak bisa berpikir jernih. Sia-sia saja aku berpikir keras kenapa ini bisa terjadi, karena itu takkan menolong kak Dia. Saat itu yang terpenting hanyalah bagaimana membantu kak Dia agar terlepas dari kesakitan ini.
Dana yang terkumpul berkat bantuan Dialova pun lumayan. Walaupun hanya bisa sedikit membantu. Aku berdoa semoga di bulan Ramadhan tahun ini membawa sedikit berkah dan kecerahan untuk kesembuhan kak Dia. Rabu, 24 Agustus 2011 aku berkomunikasi dengan cece Limei. Aku bertanya apakah ia akan menengok kak Dia lagi. Ternyata memang akan, besok.

Aku tak sanggup mendengar keadaan kak Dia yang terus menerus kritis. Aku hanya bisa berdiri menangis seperti patung lembek tanpa bisa berbuat apa-apa. Berdoa, hanya itu yang bisa kulakukan. Semua berdoa untuk kak Dia, di penghujung ramadhan kami berharap melihat senyum kak Dia walau hanya sebatas imajinasi kami (berharap mendengar berita baik) di hari Idul Fitri yang akan tiba seminggu lagi.
Ketika kamis kembali menanyakan apakah Cece Limei akan ke tempat kak Dia dirawat, aku memberikan satu permintaan. “Cece, aku mau denger suara kak Dia, sekali aja..” pintaku penuh harap. Tapi ternyata itu sulit. Cece Limei tak bisa berjanji, ia hanya akan berusaha. Karena suara kak Dia juga semakin lirih dan sukar didengar. Cece Limei malah menyarankan aku dan Dialova lainnya untuk ikhlas. Karena menurutnya kak Dia sudah terlalu tersiksa, jika satu masa kritis lagi terlewati, (saat itu kak Dia koma) maka hanya akan ada masa kritis lainnya yang semakin kecil kemungkinannya untuk sembuh. Jadi ikhlas adalah jalan terbaik untuk mengakhiri penderitaan kak Dia. Cece Limei menggambarkan bagaimana rasa sakit yang didera kak Dia. Apalagi setelah kemotheraphy, obat-obat keras itu memberikan efek yang luar biasa. Aku juga pernah membacanya. Obat-obat keras itu dimasukkan ke dalam tubuh untuk memperlambat pertumbuhan sel kanker dalam tubuh si penderita. Tapi efeknya luar biasa, Pasien akan merasa dingin menggigil, dan menyakitkan sekali. L Bahkan obat-obat itu merontokkan rambut saking kerasnya obat itu bereaksi. Betapa, betapa jahatnya kanker teman-teman.

Jarang sekali orang yang bisa sembuh total dari penyakit mematikan ini. Kemotheraphy mungkin sama halnya dengan cuci darah untuk penderita gagal ginjal. Menurut kacamata orang bodoh sepertiku, cuci darah, kemo, digunakan untuk memperlambat pertumbuhan penyakit itu saja. Cuci darah hanya memperpanjang umur penderita gagal ginjal, bukan menyembuhkan. Begitupun dengan kasus kanker kak Dia yang sudah Stadium tiga dan aku dengar kabar terakhir dari Deve, sel kanker itu sudah menyebar ke jantung. Hanya mengharap sebuah keajaiban untuk kak Dia sembuh. Kadang aku berpikir sedikit egois jika berharap kak Dia bertahan terus dalam kesakitan itu. Jadi aku putuskan untuk ikhlas, toh kak Dia milik orang banyak. Banyak orang yang menyayangi kak Dia. Pastinya mereka tak mau melihat kak Dia menderita lebih lama.

Keesokan harinya, Jumat, 26 agustus 2011, pagi-pagi sekali ada Miscall dari kak Ira. Perasaanku sudah tak enak. Tanpa sms ataupun membalas miscall kak Ira, aku malah tergerak untuk melihat fb kak Dia. Dan Benar saja, kalimat-kalimat postingan di sana benar-benar menyayat hati, Melemahkanku di Shubuh itu. Hari Jumat terakhir di bulan Ramadhan, kak Dia sudah pergi. Kami takkan bisa menemuinya lagi, pergi ke Jakarta, ke Palembang, ke Lampung, kak Dia sudah pergi. Dia dipanggil Tuhan lebih dulu. Semoga amal ibadah Almarhumah Lidia Aprida binti Wahab diterima Alloh Swt. Kak Ira telpon lagi. Aku Merejectnya berulang kali. Aku tak mau bicara. Rasanya lebih sesak dan sakit ketimbang berpisah dengan kak Dia di Jakarta. Kak Ira sms, “Angkat Chi, kamu bakal nyesel kalo ngga diangkat.” “Ngga mau kak, aku udah tau. Kalau aku angkatpun ngga akan ada perubahan apapun, kak Dia udah meninggal dunia, pukul 5 pagi,” balasku. “Kamu harus ikhlas ya, kita berdoa untuk kak Dia,” balas kak Ira. Aku hanya membalas, “ T_____T.” “Chi, jangan nagis terus, mau ke makamnya kak Dia? Kita ke Lampung ya,” katanya. Aku tidak mau merepotkan orang lain. Cukup berdoa dari sini, aku pikir ke Lampung pun takkan merubah keadaan walaupun sebenarnya ada rasa rindu tak terobati yang merengek-rengek menerima tawaran itu. Tapi aku sudah memutuskan, Tidak. Aku meyakinkan kak Ira bahwa aku tidak apa-apa. Aku akan tegar. Setegar kak Dia menghadapi penyakitnya.
Beberapa hari belakangan, aku membaca sebuah postingan di kaskus. Postingan Kak Limei saat penggalangan dana untuk kak Dia. Mungkin memang sudah saatnya aku tahu dan kalian tahu Dialova. Kakak kita kak Dia, yang tak pernah menganggap kita fansnya melainkan menganggap kita semua adiknya, adalah orang yang tegar dan tangguh bukan hanya di Petir. Ternyata Operasi pertamanya di RS Charitas adalah operasi tumor payudara. Yang kemudian disusul dengan kanker ganas yang terakhir. Kak Dia bisa tersenyum saat kita banyak yang merengek padanya. Bahkan mungkin saat perjalananku ke Jakarta bersama Dialova Bandung, kak Dia sudah mengidap tumor payudara itu. Tapi ia hanya berkata gangguan pencernaan. Dan si Kanker yang terakhir ini, kanker rahim, tak mampu melemahkannya, kak Dia tetap kuat, tegar dan cantik hingga saatnya ia menutup mata, karena Tuhan ingin mengakhiri penderitaannya.
Dari kak Dia aku belajar, bahwa tak selamanya kesakitan harus ditunjukkan dengan tangis. Kita kadang harus berpura-pura tak terjadi apa-apa demi menjaga perasaan orang yang menyayangi kita. Kak dia bersikap seolah-olah semua baik-baik saja. Bukan karena ia tak percaya atau apa kepada kita, tapi prinsipnya ia tak ingin kita merasakan kesedihan dan sakit yang dia raakan. Kak Dia hanya ingin berbagi kebahagiaan bersama kita. Kita harus tetap percaya dan yakin bahwa apapun yang telah digariskan Tuhan terhadap takdir kita adalah yang terbaik meskipun itu kematian sekalipun. Orang yang Mati muda memang menyisakan bekas-bekas lebih menyakitkan untuk orang yang menyayanginya. Tetapi jika Tuhan sudah mencukupkan sekian jatah hidup kita, manusia tak akan ada yang bisa lari. Jangankan kak Dia kita yang baik hati, Seorang penjahat kelas gurame yang suka membunuh sekalipun ajalnya berada di garis takdir Tuhan. Dan ia takkan bisa mengelak jika takdirnya sudah di depan mata. Siapapun itu yang memiliki kelebihan jauh di atas rata-ratapun tak bisa mengelak dari maut. Tak ada yang tahu mungkin setelah menulis tulisan ini, aku, Sri Marwati, Chi Chubby’Dialova-Bluelover mungkin akan tergeletak tak bernyawa begitu saja tanpa diserang kanker terlebih dahulu. Hidup mati manusia adalah misteri Illahi yang takkan bisa ditembus seujung kukupun.
Kak Dia orang baik. Alharhumah sering mengajarkan mengaji kepada anak-anak di Lampung. Ketika ia pulang ke Lampung juga masih banyak anak-anak yang belajar mengaji kepada kak Dia. Dari kak Dia aku belajar, bahwa cantik bukan hanya terpancar dari wajah, dari keindahan bentuk tubuh, seberapa elok ia melangkah, dari indah dan tebalnya rambut tergerai, tapi cantik akan selalu terpancar dari orang berhati baik biarpun ia sudah lemah, biarpun ia sudah diserang kanker, biarpun ia tanpa rambut sekalipun. Bagi saya, kak Dia tetap orang cantik yang perjuangannya untuk hidup patut dicontoh oleh setiap anak muda manapun.
Ada sebuah cita-cita kak Dia yang belum terwujud oleh kita Dialova. Aku dan Deve pernah membicarakan ini sepeninggal kak Dia. Seandainya aku sudah mendapatkan mata pencaharian yang cukup menunjang, aku ingin sekali mewujudkannya. Bakti Sosial yang sempat tertunda. Mungkin sempat terealisasikan oleh Dialova Palembang, tapi Dialova di tempat lainpun pasti ingin mewujudkan jejak Dialova Palembang juga, mengingat Dialova sejati tersebar di mana-mana. Bakti sosial untuk membantu teman-teman kita yang lebih membutuhkan, kalau dana sudah terkumpul mungkin kita bisa terjun ke lapangan langsung. Bukan hanya uang yang bisa disumbangkan, tetapi tenaga, pikiran dan waktu juga. Aku ingin sekali memberikan pengetahuan setidaknya baca-tulis untuk anak-anak yang sebenarnya haus ilmu tapi tak memiliki kesempatan. Seandainya ini bisa terealisasikan, pasti kak Dia akan senang. J

Ada sebuah penggalan lagu milik Letto untuk kak Dia:

“ .. Jalanku hampa.. dan ku sentuh Dia..
     Terasa hangat, oh di dalam hati
     Kupegang erat dan ku halangi waktu
     Tak urung jua ku lihatnya pergi

    Tak pernah ku ragu dan slalu ku ingat
    Kerlingan matamu dan sentuhan hangat
    Ku saat itu takut mencari makna
    Tumbuhkan rasa yang sesakkan dada..

    Kau datang dan pergi oh begitu saja..
    Semua ku trima apa adanya
    Mata terpejam dan hati menggumam
    Di ruang rindu kita bertemu..    "































Bagi aku yang hanya secuil bagian dari kehidupan kak Dia, semua yang telah aku alami bersama kak Dia memberikan pelajaran yang sangat begitu berarti. Terlebih bagi orang-orang terdekatnya yang selalu ada menemani kak Dia kala sedih maupun senang, sulit maupun mudah, mereka pasti punya cerita yang lebih keren ketimbang coretan anak lemah seperti aku.
Tapi aku sangat bersyukur pernah mengenal kak Dia. Walaupun menjelang saat-saat terakhirnya aku mengenalnya, ia masih mampu memberikan isnpirasi tak terbatas yang benar-benar hidup di kepalaku. Betapapun kak Dia sudah pergi, Dia akan selalu hidup di Hati.


Sekian, J

Wassalamu’alaikum Warohatullohi Wabarokatuh..


Sri Marwati

22 Nopember 2011

2 comments:

  1. ........spechless..
    kamu beruntung bgt bisa pernah punya momen berharga bareng DIA..
    bangga bisa jadi bagian dari Ikatan Keluarga Besar Dialova, dan nyesel bgt ga terlalu aktif semasa DIA masih hidup :(
    Semoga DIA dpt tempat terbaik di sisi-Nya..
    Amin..

    ReplyDelete
  2. spechleess gk bisa berkata2 DALEMMM BANGET.. selamanya ttp jadi inspirasiku DIA..

    ReplyDelete

makasih buat komentnya..